Perjalanan Karir Giacomo Agostini, Salah Satu Pembalap Terbaik

Giacomo Agostini lahir di Brescia, putra seorang industrialis Italia yang kaya. Ayah Agostini awalnya tidak menyetujui karir balap motor putranya. Dia melakukan semua yang dia bisa untuk membujuk putranya slot gacor agar tidak balapan. Dalam perjalanan karir nya Agostini harus mencuri untuk bersaing, pertama di acara mendaki bukit dan kemudian di balap jalanan. Akhirnya ayahnya berdamai dengan balapannya dan dia memenangkan kejuaraan 175cc Italia 1963 di atas Morini.

Perjalanan Karir Giacomo Agostini

Dia mendapat istirahat ketika pembalap pabrik Morini, Tarquinio Provini meninggalkan tim untuk menunggangi Benelli. Count Alfonso Morini bocoran rtp slot menyewa Agostini muda untuk menungganginya. Pada tahun 1964, Agostini akan memenangkan gelar Italia 350cc dan membuktikan kemampuannya dengan finis keempat di Grand Prix Italia di Monza. Hasil ini menarik perhatian Count Domenico Agusta yang mengontrak Agostini untuk menunggangi skuad MV Agusta-nya sebagai rekan setim Mike Hailwood.

Agostini kemudian bertempur selama satu musim dengan Jim Redman dari Honda untuk kejuaraan dunia 350cc 1965. Gelar juara https://www.fsnoi.org/ tampaknya akan diraihnya saat memimpin putaran final di Jepang di Suzuka, saat motornya gagal membuatnya menyerahkan gelar kepada Redman. Hailwood pergi untuk bergabung dengan Honda karena dia sudah lelah bekerja untuk Count Agusta yang sulit.

Agostini merespon dengan memenangkan gelar 500cc tujuh tahun berturut-turut untuk pabrik Italia. Sepanjang perjalanan karir nya dia juga akan memenangkan gelar 350cc enam kali berturut-turut dan memenangkan 10 Isle of Man TTs. Pada tahun 1967 ia melawan Hailwood di salah satu musim paling dramatis dalam sejarah Grand Prix. Setiap pebalap memiliki 5 kemenangan sebelum kejuaraan diputuskan untuk kemenangan Agostini pada balapan terakhir musim ini.

Agostini membuat kejutan di dunia Grand Prix ketika, setelah kematian teman dekatnya, Gilberto Parlotti di Isle of Man TT 1972, dia mengumumkan bahwa dia tidak akan pernah lagi balapan di acara tersebut karena dia slot gacor maxwin menganggapnya tidak aman. Pada saat itu, TT adalah balapan paling bergengsi di kalender sepeda motor. Pembalap papan atas lainnya bergabung dengan boikotnya terhadap acara tersebut dan pada tahun 1976, acara tersebut dicoret dari jadwal Grand Prix.

Agostini mengejutkan dunia balap ketika dia mengumumkan bahwa dia akan membalap untuk Yamaha pada tahun 1974. Pada tamasya pertamanya untuk pabrik Jepang, dia memenangkan Daytona 200 yang bergengsi. Dia melanjutkan untuk mengklaim Kejuaraan Dunia 350cc 1974 tetapi cedera dan masalah mekanis menahannya. dari memenangkan mahkota 500cc. Dia bangkit kembali dan memenangkan gelar 500cc tahun 1975, pertama kalinya sebuah mesin dua tak mengklaim kelas utama.

Itu juga akan menjadi gelar dunia terakhirnya. Pada tahun 1976, ia memenangkan Grand Prix terakhirnya, membawa MV Agusta menuju kemenangan di Nürburgring. Dia pensiun dari kompetisi sepeda motor setelah menyelesaikan 6 di musim 1977. Seperti John Surtees dan Mike Hailwood sebelum dia, Agostini memulai karir balap mobil pada tahun 1978 tetapi tidak pernah berhasil mencapai Formula Satu.

Dia berkompetisi di seri Formula 2 Eropa dengan BMW Chevron-B42 dan Formula 1 British Aurora dengan timnya sendiri dan Williams FW06-1. Dia mengakhiri karir balap mobilnya pada tahun 1980. Lalu kembali ke balap motor sebagai manajer tim Marlboro. Sebagai manajer tim ia mengelola banyak pembalap sukses seperti Kenny Roberts, Freddie Spencer dan Eddie Lawson.

Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *